RANDOM POST

Selasa, 16 Agustus 2011

dulu dan sekarang , memang sudah berubah .



“awaaal, awaal” suara anak anak pitik dari arah depan rumah gw .
Gw lari keluar trus manjat genteng trus joget joget ala saipul jamil kena efek samping obat pusing(kagalah -_-),
“iya, kenapa ?” jawab gw aga sensual , bibir belepotan coklat nyam nyam.
“ayo ke lapangan, kan ikut lomba”
Yap,  hari itu tanggal 17 agustus , kira kira tahun 2002 . gw masih muda banget dan polos (what?polos?). ya bener , dulu gw polos , saking polosnya sampe sampe dulu gw gatau kalo ayam sama anjing itu ga bisa saling kawin.
“ayo ke lapangan” gw nyaut seneng abis .

Sore itu adalah kali pertama gw boleh ikutan lomba di RT , di lapangan belakang. Waktu itu umur gw kira kira masih 7 tahun dan badan gw masih cungkring banget kaya tiang jemuran di potong potong tukang roti(ngapain tukang roti motong motong jemuran?-.-“) disana Lumayan banyak juga lomba yang di adain misalkan lomba masupin palu ke botol(?) , lomba bawa kelereng , lomba balap karung, lomba joget balon ,lomba makan kerupuk dan yang aga ekstrim : lomba ngewarnain khusus balita(ekstrim?) karna gw baru ikut tahun 2003 ini , gw rada canggung juga waktu di kasih tau kalo gw ini salah satu atlit masupin paku ke botol dari keluarga bpk Herry Permana yang bakalan sikut sikutan buat ngelawan atlit atlit dari keluarga bapak bapak yang lain . buat lomba ini gw gapunya persiapan yang oke ,gw ga latihan lompat dari tower karna ga guna juga buat lomba masupin paku ke botol. Alhasil gw Cuma bisa memutar otak dan memutar mutar telunjuk gw di dalem idung mencari cari dimana harta itu dipendem di idung gw , “gw mesti gimana?” sementara hati gw masih mikir gimana dan gimana . gw coba merhatiin calon calon lawan gw nantinya dan masih sambil ngupil waktu itu .


Korban Analisa pertama gw itu si sandi , dari hasil pengamatan cerdas gw , gw nyimpulin kalo sandi aga lemah nih kalo lari larian pake sendok di tempelin deket pantat , mungkin karna faktor K yang berarti ketancep/kegesek . berarti gw mesti bisa lari sepersekian detik dibagi 2 di akarin 4 di jumlah lagi 7 dan blablablablabla. Skip. Korban Analisa kedua gw itu si teddy , dia ini aga susah buat di analisis kelemahannya , di liat dari posturnya yang aga berisi buat ukuran anak anak pada waktu itu ,kalo di bandingin sama gw yang cengar cengir kaya anak labil yang belom bisa bedain yang mana jempo kaki dan yang mana monyet(lah?).  gw ngebayangin kalo si teddy ini lari mungkin lari nya bisa secepet monyet ngeluarin ingus dari idung. Gw langsung ngatur siasat, beberapa rencana gw adalah:

1) nanti di waktu juri nembakin nuklir niup pluit tanda di mulainya lomba gw langsung lari sambil bawa bawa komodo trus gw lepas di belakang gw suapaya teddy ga berani lewat dan alhasil gw menang dengan kerennya dan pa RT jadi semakin cinta dengan gw hahaha (ketawa iblis)

2) sebelum lomba di mulai gw naro petasan banting di dalem sepatunya teddy trus gw belaga sangat merendah diri dengan bilang gini ke teddy “ya ampun teddy itu sepatunya keren banget ,pasti nanti kamu menang deh pake sepatu itu ,mempesona dan dinamis banget , kamu harus pake sepatu itu , HARUS DI PAKE!”

3) gw nuker botol yang di jadiin tempat masukin pakunya teddy , dari yang tadinya pake botol sirup gw tuker jadi botol yakult biar dia jongkoknya to-the-max trus lama lama pegel , abis pegel trus encok , abis encok trus dia nyerah , pas nyerah pasti dia langsung megang kaki gw trus mohon mohon sama gw kaya gini “wal, tolong perjuangin lomba ini , gw serahin pemenangnya ke lo , lo harus menang wal ,lo harus menang!” , gw langsung gigit bibir bawah gw, dagu bergetar menahan tangis  trus mata sembab saking sedihnya ga kuat nyium bau mulut dia sambil nge-play lagunya d’masiv – jangan menyerah .

Karna beberapa kendala, akhirnya rencana 1, 2dan 3 terpaksa batal -__- mungkin buat sementara gw Cuma ngandalin kemampuan gw berjongkok buat masupin itu paku ke dalem botol dengan kuda kuda yang sempurna dan tampang yang 80% dibuat buat supaya ga kaya ngeden. Pas juri ngumumin kalo abis lomba makan kerupuk ini bakalan ada lomba masupin paku ke botol, gw langsung siap siap di ujung garis start sambil di pasangin paku yang di iket di tali rapia ke pinggang gw. gw senyum penuh keyakinan .
“satuuu….” Gw tetep staycool, “duaaa……” gw mendadak mules, “tigaa……” ………………………………………………

*3 menit kemudian
“selesai ,pemenangnya adalaah teddyyy, juara 2 sandi dan juara 3 adalah tablo(sebenernya gw lupa siapa yang juara 3 , jadi gw samarin aja namanya) . gw ? gw ga tahan nahan jongkok , pakunya goyang goyang mulu ,lobang botolnya kecil banget , dan banyak lagi kesalahan yang gw salahin dengan brutal. Semenjak hari itu , gw benci banget kalo ngeliat botol sirup dan paku(?) , intinya , gw kalah -__- *BS: sheila on 7 – berhenti berharap.

Ya begitu kira kira pengalaman gw sewaktu kecil dulu , beda banget dengan gw yang sekarang , semua udah beda . sekarang gw udah kelas 3 SMA dan teddy udah kuliah , lapangan yang dulu di pake buat lomba udah rada bagus, Cuma botol sirup sama paku doang yang ga berubah bentuknya dari tahun ke tahun . yap semua udah berubah , waktu 17 agustus yang dulu ga lagi dalam ke adaan puasa kaya sekarang , badan gw juga udah ga secebol dulu , tapi tau ga dimana bagian yang ga berubah ? ya, Indonesia masih sama sama merdeka dari penjajah , tapi belom merdeka dari budaya yang ga perlu menurut gw . bukan bermaksud ngomong tua tentunya.

Melenceng dari tema , kaya misalkan suasana puasa yang dulu se-engganya lebih tentram dari sekarang, jaman gw masih cebol dulu gw masih asing sama yang namanya rokok , sekarang mungkin 70% anak anak udah tau apa itu rokok, dulu waktu gw masih cebol yang namanya sarung masih gw pake di pinggang , sebodoh bodohnya gw juga paling itu sarung gw pake ngelap ingus , sekarang para sarung yang ga berdosa itu di gulung gulung trus di iket buat saling tabok sesama anak anak cebol . dan gw berani sumpah kalo di zaman gw masih ikut lomba 17an dan masih cebol cebolnya itu gw bener bener menghormati siapapun yang lebih tua dari gw , dan sekarang bener bener miris, semua anak anak cebol seperti umur 40 tahun.

Balik lagi ke topik, gw merasa merdeka itu bukan dimana ketika kita berubah menjadi seakan akan tua. merdeka bukan ketika kita bangga kalo rokok itu buat di isep biar keliatan gaul sama orang laen . merdeka juga bukan dimana sarung sarung di angkat dan saling sambit,kejar kejaran, kata katan dan masih banyak lagi . kalo anak anak ini udah kenal sama hal yang buruk sedini ini , trus siapa yang mestinya disalahin ?

Kembali lagi pada maksud , terkadang di sela sela sholat taraweh gw sering ke ganggu sama anak anak yang nyalain petasan di deket masjid. Di saat setelah gw sholat, muncul beberapa pertanyaan , “yang ngebuat Negara ini ga merdeka itu , mereka yang ada di atas atau kita yang susah berprilaku baik layaknya orang yang merdeka ?

Gw berdiri melanjutkan sholat taraweh .
Dan itu , belum terjawab.





Oh ya Selamat bertugas tim paskib mabhak and happy Independence day My Indonesia J




Share this:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates