RANDOM POST

Sabtu, 22 Oktober 2011

Satu tahun lalu dan Sebuah harapan



Hari ini tanggal 22 oktober 2011, suasana rapat di ruang OSIS begitu haru, dengan banyaknya pernyataan yang keluar dari mulut kalian. Mendengar itu gw hanya bisa tersenyum, bukan berarti gw gila. Gw Cuma merasa ini pernah gw alamin sebelumnya, dan gw pernah mengalami masa masa ini. Gw mengingat cerita satu tahun lalu. “haaah” gw menghembuskan nafas lewat mulut dan mencoba menyusun cerita dia atas laptop, dan inilah masa masa kita mengalami keadaan yang sama seperti kalian semester 3 J

Satu Tahun Lalu

Dengan muka gw yang manis dan imut banget(ya, silahkan muntah) di Pagi itu gw kebangun sama suara karaokean bokap gw, bokap gw bener bener brutal kalo ngebangunin gw jam setengah 6, cara yang terlalu kasar buat ngebangunin anaknya dengan karaoke pake volume yang gede gila, di tambah lagi lagu dangdutnya. Gw kebangun tapi belom berdiri atau duduk,gw masih pewe banget ngulet di kasur sambil garuk garuk pala, buang ingus di lantai atau pipis di bawah laptop(kagalah). Gw buka inbox dari hape butut gw itu dengan mata penuh belek belek. dari sekian sms, mata gw berhenti di sms yang di kirim arman ngingetin gw buat bawa kacu. Ya, kacu itu harus di bawa atas perintah ka murvi. Gw menarik napas dan ngeliat tanggal, yap hari itu adalah hari senin tanggal 25 oktober 2010. Gw lekas mandi lalu menggosok gigi, tidak lupa membantu ibu menghabiskan masakannya(?). Gw berangkat kesekolah, dan seperti biasa ada agenda ngumpul OSIS.

Ga kerasa udah satu tahun gw jadi pengurus OSIS, rasanya baru kemaren gw ikut tes di ruang 2.5 dan 2.6, rasanya juga kaya baru kemaren gw buang upil di kolong bangku ruang 2.2 pas tes akademik masuk OSIS. Yaaaa inilah hidup, senang ga senang tapi semua tetap berjalan.

Bel sekolah akhirnya berbunyi jam 2.15, berdasarkan agenda hari ini ya gw dan yang lain belom bisa pulang karna ada jadwal kumpul OSIS di ruang 4.2, bawa kacu juga. Gw dan yang lain akhirnya naek ke atas dengan tampang yang masih imut dan keren(ayo yang mau muntah lagi silahkan).

“sekarang, lipet kacunya jadi kaya gini” kata ka murvi sambil nunjukin lipetan yang dia buat
“kalo udeh iket matanya pake kacu” kata ka murvi ngelanjutin

Saat itu semua siswa semester 3 yang hadir matanya di tutup dan posisi nya di pisah pisah, gw dimana,rizal dimana, arman dimana dan yang lain dimana. Suasana lagi tegang banget sampe sampe gw mikir kalo suasana lagi kaya begini paling ga pas kalo sampe ada yang kentut. Abis di pisah pisah, kita mulai ngedenger kalimat kalimat dari kaka kaka semester 5 nya yang lagi ngevaluasi kita yang semester 3. Mulai dari “lo semua kurang inisiatif”, “masih kaya anak kecil” dan blablalbla nya yang bener bener bikin kita semua merenung. Suasana hening, Cuma suara kipas di ruang 4.2 doang yang rusuh. Kita semua ga bisa bohongin diri kita sendiri kalo beberapa kalimat yang keluar dari mulut kaka kakanya itu emang bener, bener bener munafiknya kita kalo sampe ga ngakuin hal itu. Setelah sekian lama di evaluasi, kita di bawa ke lapangan kosong di samping ruang 4.2. jalan pelan pelan,gwmegang pundak temen gw yang di depan, dan pundak gw juga di pegangin sama siapalah itu gw ga tau. srrrr, angin dan bau bau mau ujan mulai kerasa, gw berdiri di atas lapangan itu bareng yang lain. Barang barang gw di pretelin mulai dari atas sampe bawah,disaat itu gw berharap banget supaya boxer pink yang lagi gw pake ga ketauan.

Ngomong ngomong boxer pink, boxer ini sumpe deh sebenernya bukan karna gw yang beli, waktu itu gw pulang sekolah trus nyokap nyuruh gw liat kantong plastik yang ada di kamer,  gw masuk trus ngebuka isi kantong plastik, duaarrrrr gw kaget, gunung salak meletus, bumi gonjang ganjing, “APAAAN NIIIH?!!” gw sambil ngangkat benda berbahaya berwarna pink itu dengan dua jari. Gw keluar kamer trus nyamperin nyokap gw di kamernya.

“bu yaampun ini apaan?” kata gw mengintrogasi
“loh boxer kan, tadi pagi kan awal yang minta beliin” jawab nyokap

Gw nginget nginget lagi kalimat apa yang udah gw keluarin sampe sampe nyokap beliin gw boxer pink ini.seinget gw, gw Cuma bilang “beliin boxer ya bu,yang lama udah pada bolong” dan bukan bilang seperti ini “ibuu,beliin aku boxer yaw yang warnanya unyu unyu biar aku kaya princess barbiee :* “, sumpee ga kaya gituu -____-

“tapi kenapa harus pink?”
“udah gapapa,kan di pakenya di dalem” kata nyokap sambil nenangin gw.

Dari situ gw mulai berhati hati kalo gw lagi pake boxer pink bencana itu.

Lanjut kecerita, alhasil tinggal baju putih abu, celana, sama sepatu yang gw pake. Ada beberapa perintah yang keluar dari mulut ka yudha,kamurvi dkk. Semisal “kalo iketan mata nya uda di buka tetep merem”,dan oke gw ikutin.  “dalam hitungan ke tiga buka matanya. satu…..” gw belom naro curiga, “dua……” gw masih mikir ini ga ada apa apa. “Tiga…..” dengan tampang pede gw buka mata dan byuuuuuurrrrr ,  gw di guyur. Dalem hati gw ngomong, “kampret”. Gw lupa ini hari ulang tahun gw.

Gw jadi nambah dingin, menggigil parah. Jari jari gw udah mengerut, dan upil gw mulai susah keluar(sumpah ga penting). Gw di beri selamat dan selamat, gw terharu bener bener terharu. Gw ga pernah dapet hal kaya gini sebelomnya ya karna gw udah antisipasi duluan. Tapi kali ini bener bener kampret.

Di suasana yang dingin, awan menggelap mengarah ke kerumunan kita, di kerumunan itu terpisah dua bagian antara semester 3 dan semester 5 yang saling menghadap.  Bukan,bukan mau tawuran. Ka murvi membuka mulut.

“ya ini akhirnya, kita udah ngejalanin ini semua bareng bareng hampir satu tahun, kami memang udah harus mundur karna kami ingin terciptanya generasi baru. apapun yang terjadi kalian harus tetap maju dan ingat, kalian harus bisa jauh di atas kami” ada jeda sebentar sebelum ka murvi melanjutkan kalimatnya, “terimakasih buat semester 3” suasana pecah, entah kenapa kalimat terakhir yang di ucap dengan nada sayu tapi tegas itu ngebuat gw netesin air mata, mungkin yang lain juga seperti itu. Mata yang berkaca kaca, hati seolah berbicara kalo kita masih butuh mereka, seolah olah kita belum sanggup berdiri sendiri tanpa ada yang membimbing kami. Kami baru sadar kalo acara final Fatahilah cup VIII kemarin itu bener bener acara terkahir dari periode 2009/2010, kami baru sadar kalo sebenernya masa jabat mereka ga abadi, kami juga sadar bahwa kami bener bener berhutang budi karna bimbingan mereka. Gw sadar akan hal itu. Setelah hari itu lewat, kita semester 3 selalu mengingat amanat dan harapan mereka para pendahulu kami. Walaupun dulu gw sempet benci sewaktu ka yudha ngulang kata kata “ayo sertijab” berulang ulang, tapi gw sadar itu semua karna gw ngerasa belum siap di lepas.

Pagi ini 20 november 2010, kita berdiri dilapangan. Barisan semester 3  berhadapan dengan barisan semester 5 di ujung sana. Ya, hari ini adalah hari yang sebelumnya gapernah kami mau, ini adalah hari serah terima jabatan.  Prosesi penerimaan bendera, dan pengucapan janji. Dulu sewaktu gw masih sangat baru di OSIS, gw Cuma ngeliatin aja itu prosesi sertijab tanpa ada beban. Dan sekarang kita semua mengalaminya. Barisan di rapatkan di depan kepala sekolah yang akan melantik dan membacakan sumpah. Tangan saling memegang pundak rekan rekan.

“apa kalian bersedia untuk Bertaqwa kepada Tuhan yang Maha Esa ?” Tanya kepala sekolah dengan tegas
“SIAP BERSEDIA!”
“apa kalian bersedia Berusaha bersungguh-sungguh menjalankan amanat yang kalian terima ?”
“SIAP BERSEDIA!”
“apa kalian bersedia Menjaga keutuhan integritas pelajar ?”
“SIAP BERSEDIA!”
“apa kalian bersedia Menjaga segala kerahasiaan dan kode etik organisasi ?”
“SIAP BERSEDIA”
“dan apakah kalian bersedia untuk Menjunjung tinggi amanat Ikrar Pelajar ?”
“SIAP BERSEDIA!”

Kembali ke suasana rapat tanggal 22 oktober 2011, sekarang kami yang dulu semester 3 sekarang udah jadi semester 5. Kita udah bisa melewati masa masa dimana kita rapuh, jatuh bangun ku mengejarmu(?), masa masa senang dan pahit yang meninggalkan kenangnan untuk kami ingat nanti. Mendengar semua masalah rasanya butuh kerja keras untuk kita selesaikan bersama, dan kita berhasil. Kami sekarang memiliki semester 3, adik adik kami yang sangat kami cintai.

Sebelum rapat hari itu dimulai gw sempet bilang ke rizal seperti ini “dulu gw sampe nangis kalo inget ini acara terkahir bareng ka murvi dkk, tapi kayanya yang semester 3 sekarang lebih kuat jal, semoga mereka siap”, “iya, semoga aja” jawab rizal. Rapat yang dimulai sebelum ashar sampe jam 5 kurang itu bener bener terasa berat untuk di sudahi. Satu persatu menangis haru, di luar perkiraan gw yang mikir mereka ga secengeng gw dulu. Mengingat kejadian satu tahun lalu. Gw baru bisa merasakan gimana rasanya di posisi semester 5 yang begitu sedihnya ngelepas jabatan yang udah membesarkan kita 2 tahun ini. Gw merasa sangat haru, gw bakalan kangen banget yang namanya dispen, gw bakalan kangen suasana rapat, ngangkat ngangkat meja kalo lagi ada acara, pergi ke sponsor,  nginep di sekolah. Bahkan ruang osis tercinta yang sempit ini, rasanya gw bisa membaca maksud bintang bintang di atas ruang itu, mungkin layaknya para generasi OSIS terdahulu, kita adalah bintang yang kesekian kalinya. Ada yang meredup dan ada yang terang. Adayang kecil dan ada yang besar, itu adalah hal biasa dalam suatu organisasi. Dalam sebuah keluarga, hal yang dirindukan adalah kasih sayang. Dan gw merasakan itu.

Sepertinya adik adik kami merasakan apa yang dulu kami rasakan, dan bukannya mau ikut terus bersedih, kami semester 5 punya kewajiban untuk memotivasi kalian tetap semangat dan maju.pernah beberapa hari yang lalu ada seorang adik kelas 1(rombel) yang bertanya seputar osis.

Di chat singkat itu gw menanyakan “memang menurut kamu OSIS itu apa ?”, dia menjawab “OSIS itu tempat untuk membina diri ka” . gw hanya mengirimkan smiley senyum dan bilang ”lebih dari itu”. Kalian bisa bayangkan kapan daun daun itu berguguran, kami adalah daun daun yang harus tumbang agar tumbuh daun baru yang lebih hijau, yang berkompeten. Harapan kami tidak beda dengan harapan sebelum kami, teruskan perjuangan kami ya, tapi ingat kalian adalah generasi perubah, bukan generasi penerus. Begitu bangganya kami pernah menjadi partner kerja kalian. Dari satu sisi lain yang tidak mau kami terus sedihi, kami tetap sangat mau jadi tempat kalian bercerita tentang adik adik kalian nanti. Jangan menyerah karna di sini kita tidak di bayar. Satu satunya harta yang bisa kami tinggalkan untuk adik adik kelas 1 adalah kalian semester 3.


 sampai jumpa dan terimakasih atas semuanya J




terimakasih juga atas kejutannya, kaka kaka OSIS 2009/2010

video






Pengurus yang di sahkan 20 November 2011:

Ketua MPK : Awal Rizkina Permana
Wakil ketua MPK : Rivki Satria
Sekertaris MPK : Sofia Munjila
Ketua Osis : Rizal Fahrurozi
Wakil ketua osis I : M. Agung Saputra
Wakil ketua osis II : Risma Rahmawati
Sekertaris I : Maya Defianti
Sekertaris II : Ria Juariah
Bendahara I : Rosmala Dewi
Bendahara II : Dwi Jayanti

Bidang Kerohanian
Ketua : Nur Alfi Wijayanti
Anggota : - Mushab A.
- Chindituty
- Ita puspitasari
- Syifa Fauziah

Bidang Kedisiplinan
Ketua : Aditya Taruna
Anggota : - Syarifudin Ikhsan
- Angga Permana
- Ani Asriyah

Bidang Bela Negara
Ketua : Dede Saputra
Anggota : - Rosian Budi Perdana
- Syifa Alfionita
- Teuku Muhammad

Bidang Kesenian
Ketua : Ikke Trias Palupi
Anggota : - Sinta Anggraeni
- Rindi S.
- Bimo Pribadi

Bidang Humas
Ketua : Ardhie Ramadhan
Anggota : - Reza Dwi C.
- M. Al- Fariz
- Marina Aprilia

Bidang Kewirausahaan
Ketua : Alberto Kevin
Anggota : - Vionita Nur’Lian
- Finda H. P
- Julia

Bidang Olahraga
Ketua : Dicky Baehaqi
Anggota : - Rizki Alfian
- Ekka Apriyani
- Prima Satrio

Bidang Sastra & Bahasa
Ketua : Indri Desiyanti
Anggota : - Paramitha
- Irvan Risnandar
- Dita Ajeng Kurnia
- Herlina Pratiwi

Bidang TIK
Ketua : Cipta Iman H.
Anggota : - Rivki Aldian
- Okky Arya
- Dina Widya L.
- Lia Yulia

Bidang Sastra Inggris
Ketua : M. Armansyah
Anggota : - Septina Tri Anggiani
- Shinta Oktaviani R.
- Yoga Sanjaya


Share this:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates