RANDOM POST

Senin, 02 Juli 2012

Dari semangkuk Bakso di Tempat itu










Pernah punya tempat kenangan ? atau sesuatu yang ngingetin lo dengan hal-hal yang lo sendiri hampir lupa ? mungkin kalau kalian jawab iya, berarti kita sama(mau banget disamain ?). oke oke serius. gue punya kenangan di  sebuah tempat. tempat ini bukan tempat yang mahal yang bikin gue stres dan terus terusan dihantui kontan pembayarannya. tempat ini ga mewah. Sederhana dan nyaman. ya.. ini adalah tempat makan favorit gue. sebuah kedai bakso bernama Pondok Bakso Identik's  di kota tempat gue tinggal selama 17 tahun ini. Bekasi. dan ini cerita gue dengan si Bakso yang selalu sukses bikin gue ketagihan. selamat baca sob  :)


Sebut aja ini PROLOG                 
Prolog:
Gue saat itu lagi asyik main air di teras rumah (NB: teras rumah gue bukan kolam renang, kalaupun ada, mungkin itu becekan-__-). ya, rumah gue kebanjiran. daerah rumah gue ada di kayuringin jaya Bekasi selatan. bukan kebanjiran karena hujan tujuh hari tujuh malam, tapi real kebanjiran. selidik punya selidik sih katanya karena ada air kiriman dari kota lain. buat gue yang masih kecil, gue ngerasa enjoy aja karena dulu waktu gue lebih kecil gue ngalamin masa kecil yang kurang bahagia(banget), jadi gue bener bener manfaatin moment moment ini buat basah-basahan. dulu gue gaboleh mainin air kecuali mandi, gue ga boleh nyalain keran sembarangan, dan gue ga boleh tidur di dalem bak mandi(-__-). dan saat itu ada satu hal yang gue lupa banget, gue maen air sampe cape capean. kalo orang cape capean berarti dia ngeluarin banyak energi. kalo orang ngeluarin energi berarti dia bisa cape(?). dan kalo orang cape itu pasti laper. dan yaa.. gue laper banget saat itu. "mau nyari makan dimana ?", kata nyokap yang waktu itu sambil bersihin rumah dari bekas-bekas kebanjiran. gue cuma terus ngeraung raung kalo gue itu laper. setelah gue terus meraung sambil masang pose tampan gue(oke ini ngarep, abaikan), nyokap diem lalu minta abang gue buat nganter gue beli makan. setelah muter-muter, motorpun berhenti disalah satu tempat makan yang jual bakso. gue merasa tertolong banget karna masih ada warung bakso terdekat, mata gue berbinar, dagu gue bergetar saking harunya. lalu gue masuk dan nyium yang punya tempat bakso itu dan bilang, "makasih pak.. aku tau tuhan itu adil". oke oke itu bohong. balik lagi ke topik. ini pertama kalinya gue pergi ketempat makan dengan muka yang kumel banget. gue memesan satu mangkuk Bakso komplit. dengan tahu putih dan tahu uratnya. mulai saat itu gue tau ada tempat makan bakso se-enak ini. ya.. abang gue yang ngebawa gue kesini untuk pertama kalinya. sedikit cerita di atas bisa di anggep perkenalan gue dengan tempat ini. itu pun beberapa tahun yang lalu. sekitar tahun 2002 atau 2003an, gue lupa pastinya itu kapan. tapi yang pasti, waktu itu gue masih kecil. di postingan ini, mungkin gue agak serius :)
Gue baru boleh bawa motor kemana-mana itu sekitar kelas dua SMP. gue sadar banget kalo saat itu bokap mungkin lagi khilaf dan ngizinin gue buat boleh bawa motor sendiri. dan mulai saat itu gue sering banget jajan jajan. tempat yang hampir gue kunjungin minimal satu minggu sekali ya tempat bakso ini. entah kenapa, gue suka banget jajan disini. sampe-sampe gue pernah dengan terpaksa nraktir temen-temen SMP gue makan
disini sewaktu gue ulang tahun. gue menghabiskan banyak topik pembicaraan disana, itupun kalau memang ada temen yang rela mau nemenin gue -__- gue lebih sering ngabisin waktu sendiri disana. memesan satu mangkuk Bakso komplit, atau kadang satu mangkuk Mie Ayam. disini, suasananya nyaman, saat itu gue jadiin tempat ini sebagai tempat nenangin diri, untuk kabur sementara dari masalah-masalah yang terlalu melilit kepala.

Sewaktu gue habis putus sama seseorang, kesinilah gue pergi. entah kalian anggap ini cinta monyet atau bukan, tapi ya.. perasaan ini wajar banget. gue seorang laki-laki dan gue suka sama perempuan. ada yang salah ? apa gue harusnya suka sama cowo ? engga dong plis -__- lalu apa yang salah ? ya betul, gue masih SMP dan ini kedengerannya tua abiss. dalam masalah ini, ketika lo udah di temenin sama seseorang yang (katanya) bisa disebut 'pacar', lalu lo putus, apa yang lo rasain saat itu ? mules ? atau kehilangan ? ya, gue merasa kehilangan. gue ngerasa sendiri banget. gue jadi sering bingung. disetiap lagi bingung, gue lekas ngeluarin motor terus pergi makan di tempat bakso ini. gue memesan makanan yang biasa gue pesan lalu duduk di pojokan, di tempat yang mungkin orang-orang anggap itu asing dan pengap. gue cuma bisa diam, gue nunggu. gue nunggu kapan pesenan gue sampe karna rasa bingung ini bener-bener bikin gue laper, ga romantis banget -__- pesenan pun sampai, ada satu mie ayam dan kuah yang di pisah di hadapan gue. setelah pernah makan beberapa kali disini, makan kali ini ga seperti biasanya, ga ada sedikitpun 'kehangatan' yang gue rasa. gue cuma bisa diam, mengambil kuah dengan sendok dan menenggaknya, sambil berharap ada kehangatan lain didalamnya. di hari itu, kuah Mie Ayam itu menghangatkan gue, meskipun sementara, itu sangat cukup.

Gue ga mau berlarut-larut, gue jalani kehidupan gue lagi, dengan bakso ini. sampe engga kerasa ternyata gue udah SMA, dan kuah itu masih menghangatkan hari hari gue. menghangatkan apa yang harusnya tidak perlu dihangatkan setiap hari, karena harusnya semua ini cepat atau lambat akan membusuk. ya, harusnya rasa kehilangan ini ga boleh ngebuat gue merasa 'kedinginan' berlarut-larut. jadwal yang padat di SMA ini ngebuat gue mulai jarang dateng ke tempat bakso itu. gue sibuk dengan kegiatan sekolah. setelah bisa ngilangin rasa dingin karena dia, gue lalu berada disebuah kesempatan, itu malam tahun baru dan itu hari pertama gue menaruh harapan lebih ke seseorang. gue akrab dengan dia cuma lewat dunia maya. bukan, ini bukan cinta buta. seperti kata kata keren yang gue denger di film Tentang Cinta: Cinta itu tidak Buta, dia hanya memahami. lagipula, gue pernah ketemu dia karna kita memang satu SMP dulu. ini lebih kedengaran kaya Cinta kelilipan, dimana gue mengenal dia samar-samar. persis seperti orang yang lagi kelilipan, dia pasti ngucek-ngucek matanya sampai pengelihatannya jelas lagi dan ga keganggu apapun. gue dan dia pun sama. gue hanya perlu melihat dia lebih jelas lagi. gue merasa ada hal yang menghangatkan gue lagi, melalui huruf-huruf yang dia rangkai jadi kalimat didunia maya itu. dan saat itu satu-satunya harapan, gue ga mau ini berakhir. ya.. gue gamau merasa kedinginan lagi.

Disebuah kesempatan gue lalu pergi makan bakso lagi ditempat itu dengan Handphone yang masih dalam keadaan Online. suara merdu pengamen menemani gue. ya, inilah yang gue suka dari makan ditempat ini, mendengar suara pengamen. di tempat makan ini suasananya enak banget. memanjakan Lidah dan telinga. atau kalo lo mau memanjakan mulut, lo bisa tempelin mulut lo di kompor(?). seperti biasa, satu mangkuk Mie Ayam juga menemani gue disana. ini jelas beda dengan kedaan gue dihari-hari SMP dulu. saat ini gue duduk di tempat yang ga pengap dan terang, gue senyum-senyum sendiri ketika baca tulisan demi tulisan yang dia ketik. sambil nunggu balesan, gue melahap satu atau dua suap, atau kadang sepuluh suap. oke, sepuluh suap. dan hari itu, Mie Ayam yang gue pesan melengkapi 'selimut' yang menghangatkan hari-hari gue. ya.. selimut itu adalah Mie Ayam dan.. dia.

ini adalah hari kedelapan belas di bulan pertama semenjak gue dan dia mengakrabkan diri. ada yang lagi-lagi berbeda dengan hari ini. kalian bisa tebak kenapa ? engga, gue ga cepirit sumpah -.- di hari kedelapan belas ini, gue ngerasa ada sikap yang berbeda dari dia. gue dan dia mendadak terpaksa ga akrab. gue gatau alasannya kenapa, yang jelas saat itu gue nganggep dia lagi ada masalah, dan gue merasa mungkin gue harus mengerti dan ngebiarin dia istirahat. ga ada tempat lain yang gue singgahi kecuali disini, pernah singgah di tempat lain, tapi ga sesering disini. mungkin kalian bosen ya denger kalimat tadi. actually, gue memang nyaman dengan tempat itu, sama ketika kita nyaman dengan hubungan yang kita jalani, kita susah buat nyaman dengan yang lain. benar-benar susah. kali ini gue memesan bakso. berhubung gue emang ga suka pedes banget, ya jadi gue cuma nuangin sambel secukupnya aja. buat ukuran cowo, gue ini agak cupu ya soal sambel. gue mengunyah bakso kecil sambil mikir, 'ada apa ?'. ya, pertanyan 'ada apa' itu ngebuat bakso kecil yang kenyal itu jadi berasa keras. ada banyak pertanyaan, tanda tanya besar yang belum selesai. banyak pikiran yang belum bisa gue cerna ketika bingung, bahkan bakso kecil yang lembut ini harusnya udah ancur dimulut gue, tapi kali ini sulit untuk gue cerna.

Beberapa hari setelah itu, gue akhirnya tau jawaban dari pertanyaan 'ada apa ?' itu. ya.. ternyata dia baru aja jadian sama seseorang yang gue ga tau itu siapa. pantes. gue ngerasa dingin, dingin banget. gue lalu keinget tentang satu hal, bahwa gue ini gatau diri, gue terlalu berharap. bagaimana bisa kita saling suka dengan waktu kurang dari 18 hari ? buat gue, itu hampir mustahil. gue ngerasa ga karuan. ketika itu, gue butuh tempat yang tenang. lantas gue pergi ke tempat bakso itu, disana ramai dan gue gamau ada di tengah keadaan ramai, gue butuh ketenangan saat itu. gue akhirnya memesan satu bungkus Mie Ayam untuk gue bawa. setelah jadi, gue lekas pulang lalu nuangin Mie Ayam itu di atas mangkuk putih. gue bawa keluar rumah dan gue makan di sebuah bangku sambil melihat bulan. udaranya adem, enak banget buat ngeringin keringet. "sruuppp..", gue melahap kuah yang sedari tadi gue aduk tanpa sebab. sambil berpikir 'kenapa begini ?". gue lalu menuangkan semua sambel dan saus yang di bungkus. gue ga suka pedes, bener-bener ga suka pedes. tapi, gue lebih ga suka ada di keadaan ini. di keadaan dimana gue ngerasa aneh. kalau panasnya sambel bisa ngebuat gue hangat, kenapa engga ?. perih banget lidah gue sewaktu malahap makanan bersambel ini, tapi rasa enaknya belum terasa berubah. berubah. gue ulang terus kata-kata itu sambil menyuap satu per satu kuah pedesnya. pernah gue baca kalau cewek itu lemah, gue ga setuju. cowo pun bisa lemah. tapi cara menunjukan kelemahan antara kita berbeda. kali ini, gue menunjukan kelemahan gue.

sadar atau engga, gue ini ga adil. ya, gue terlalu buta karna hal ini. karna perasaan gue ancur, gue jadi ga bisa ngeliat semuanya dengan jelas. lalu akhirnya gue sadar, ada banyak hal yang ga berubah. yang selalu ada untuk membuat kita tidak asing dengan sesuatu itu. Bakso ataupun Mie Ayam ini ga pernah berubah, rasanya ga pernah berubah. walaupun dengan sambel, yang berubah adalah warna kuah dan rasa pedasnya, bukan rasa gurihnya. Bulan juga gapernah berubah, kemanapun gue jalan malem-malem, gue ngerasa dia selalu ngikutin gue, tentunya bukan untuk ngerampok gue. kalau semangkuk Bakso aja bisa ngebuat gue hangat, kenapa gue harus khawatir merasa kedinginan ?

Hari-hari gue lewati dengan semangkuk bakso atau Mie Ayam ini. sampai akhirnya gue ketemu dia yang baru. kali ini gue ga lagi cinta kelilipan. mata gue udah terbuka dan kita ga hanya komunikasian lewat Pager dunia maya. gue ngajak dia makan di tempat bakso yang biasanya bisa ngebuat gue ngerasa nyaman itu, dan berharap dia pun nyaman disini. setelahnya, gue dan dia pun semakin akrab, bahkan sampai sekarang. udah hampir 14 bulan lamanya. gue merasa nyaman dengan tempat bakso itu, gue pun nyaman dengan dia. dan bakso itu ngebuat kita bedua nyaman. terkadang, hubungan itu tidak bisa sehangat semangkuk bakso. itulah yang gue rasa. selama 14 bulan ini gue dan dia udah jarang banget makan di tempat bakso itu. hampir aja gue ngelupain tempat itu. hari ini gue baru aja baca tentang lomba yang diadain sama streetdirectory. lomba ini mengangkat tema tentang tempat makan, dan gue inget tempat Bakso itu lagi. beruntungnya gue sempet baca info ini dari kawan blogger yang kasih-kasih Info. ini yang aneh, bagaimana bisa sebuah tempat mengingatkan kita dimasa-masa dulu. tubuh gue udah gede dan gue udah ga betah main-mainan air. gue udah masuk ke jenjang kuliah, sedangkan abang gue udah kerja. tempat bakso itu semula ada di seberang tempatnya sekarang, sekarang tempat bakso itu pindah di tempat yang tertera di peta di bawah. gue lupa dulu harga Bakso dan Mie Ayam yang enak itu berapa, tapi cukup ekonomis buat kantong pelajar kaya gue, mengenyangkan, dan ngebuat gue nyaman(ketagihan). semua berubah, tapi masih ada beberapa hal yang belum berubah, salah satunya yaitu Rasa dari warung Bakso Identik's ini. Recommended sob (Y)

gue sadar banget postingan ini mungkin agak berbeda dengan postingan postingan peserta lainnya. gue cuma mau bercerita, tentang kenapa gue senang dengan warung makan ini. kalau mungkin cerita yang dimaksud itu salah, saya pribadi mohon maaf :) ini adalah cerita tentang diri gue dan rumah makan ini. kepada Blogger lain yang ikut serta, semangat dan sukses selalu :)

http://www.streetdirectory.co.id/sdi/


terkadang kita lupa dengan sebuah tempat dimana kita pernah menangis. ketika kita ingin mengingatnya lagi, maka ingatlah dimana saja kita pernah menangis. salam Blogger :)

-------------

Berikut detail mengenai tempat makan Bakso yang gue maksud :
Pondok Identik's berada di Jalan Ceremai Bekasi Selatan.


dulu sewaktu gue sering kesini, menunya masih sebatas beberapa spesies Bakso dan Mie Ayam aja. sekarang udah ada banyak tambahan menu disini :



Gue suka Banget Bakso Spesialnya(ga nanya). dan foto-foto dibawah ini adalah Dokumentasinya :





























Wah Paling Asik kalo nyelupin kerupuk ke dalem kuah







sampai disinilah Postingan gue(Alhamdulillah). kurang lebihnya Mohon maaf ya. oh ya, punya tempat makan yang menarik juga ? :)

(Artikel ini diikut sertakan dalam Lomba)





Share this:

19 komentar :

  1. follow sukses gan..
    Terimakasih atas kerjasamanya..
    SALAM BLOGGER INDONESIA

    BalasHapus
  2. berbagi info tempat makan dan kisah cinta,,,hehe
    mantap,,, semangat dan sukses selalu

    postingan ini udah di di publish di Lounge Event Tempat Makan Favorit
    Pastinya kita juga akan promot di G+..

    semoga bermanfaat
    Salam Bahagia
    Sukses selalu kawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gan terimakasih banyakjuga info tentang lombanya :)

      Hapus
  3. Mantap, kayak pernah makan disini, kalo ga salah di perempatan deket SMAN 2.
    Sukses selalu sob! :)
    Numpang share ya. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul di perempatan SMAN 2.. maknyus :D

      Hapus
  4. Kayaknya enak tuh bos baksonya. Traktir ya saya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget sob menurut saya mah hehe okedeh :D

      Hapus
  5. Saya suka sekali sama bakso....
    yummy :D

    BalasHapus
  6. kayanya gue pernah kesitu dah wal -_- yg deket SMA 2 ye?
    oia, gue pengen ikut lombanya. but, kayanya level gue belum tinggi dan gue nggak punya tempat kenangan makanan yg bagi gue itu (WAW !!) -_-
    sukses wal buat lombanya (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya deket mesjid. sama sob, masalah ketik mengetik mah masih kurang banget saya. yang penting dicoba dulu aja. sip makasih doanya ya :)

      Hapus
    2. oh, gue ngerti. yg dimaksud "neraktir temen" itu termasuk gue toh. hahaha.

      Hapus
  7. Berkunjung dan mengucapkan terimakasih banyak atas partispasi di Lounge Event Blogger Tempat Makan Favorit BPI .

    Tetap semangat, salam bahagia dan sukses selalu
    Info Pemenang Tempat Makan Favorit

    Salam
    Blogger Plus Indonesia (BPI)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap gan terimakasih juga ya info tentang lomba ini. sukses selalu BPI :)

      Hapus

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates