RANDOM POST

Jumat, 12 April 2013

Berat tidak manusiawi



“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAaaaaaaa!!!!!!”, gue menjerit kaya cewe setelah akhirnya UTS selesai.

Bukannya lebay tapi ya begitu, tugas-tugas UTS ngebuat gue kangen hari libur.  Oke pertama-tama mau nyapa para pembaca blog gue nih(gue rasa ga ada -__-). Halo apa kabar ? gimana kabar lobang idung sebelah kanannya ? semoga sehat selalu.

Oke gue mulai bingung mau nulis apa di posting kali ini. mungkin sedikit curhatan aja ya tentang berat ga manusiawi gue, yang tertarik silahkan ambil cemilan dan enjoy di depan halaman blog gue, yang ga tertarik silahkan dibatalkan niat ngeclose tab di browsernya dan coba enjoy didepan halaman blog gue.

Oke ini mungkin mengenai berat badan gue juga yang beda dari jaman gue SMP. berat gue sekarang 74kg,  ehm oke gue ulang, BERAT GUE 74KG. mungkin pas SMP berat gue -32kg. kerempeng abis. Dengan berat badan yang melonjak lebih brutal dari naiknya harga rempah-rempah ini ngebuat gue harus DIET. Diet itu apa ? diet itu adalah ujian. Kenapa ujian ? karna susah. Kenapa susah ? karna diet itu ujian(?) beberapa efek mulai kerasa banget. Mulai dari gampang cape sampe-sampe ke pakean gue. Ya, gue pernah ngejar bis kuning atau bis poltek. Terakhir gue hampir koma. Ada lagi baju-baju gue dulu, karna gue masih pede kalo ukuran baju yang cocok buat gue ukuran S maka gue paksain make baju-baju itu. dan Alhamdulillah.. semua tidak selamat. Semua BUS(Baju-Ukuran-S) gue robek di bagian ketek. Dan celana gue, pada robek dibagian..
ya lo taulah ya ga mesti di frontalin pasti ude paham. Sekalinya ada yang ga robek eh pengait sletingnya copot, kancing-kancing baju beterbangan, awan menggelap, petir dimana-mana, pertanda apa ini ?

Gue perhatian banget sama nyokap, terlebih lagi sama semua omongan dia. Ada perbedaan kalimat yang gue tangkep sewaktu SMP dengan gue yang sekarang.
Dulu nyokap sering bilang gini sewaktu gue dan dia lagi makan di atas meja yang sama.
“makan atuh yang banyak, awal sering sakit itu karna kurang makan, kurus banget hiih kaya ga dikasih makan aja”.  Ngedenger nyokap ngomong gini gue terenyuh, mungkin emang bener penyebab gue sering sakit itu karna kurang makan. Lalu gue berubah #suaradrum.
Setelah berat badan gue move on, Sekarang nyokap ngerubah kalimatnya setiap ngeliat gue lagi makan .
“Astagfirullah waalll dikira-kira napa wal kalo makan, badan udah segede gini jelek kalo gemuk. Makan sekali dua kali jangan keseringan”. Ngedenger ini Gue rasanya pengen ngejerit kaya cewe.


Gue sadar, hal pertama yang mesti gue lakuin adalah berhemat. Karna gue sadar, 60% dari uang jajan gue diantaranya buat manjain perut gue. Harapan gue: dengan gue berhemat, maka gue bisa nahan pemasukan makanan yang jahat ke dalem perut, lalu berat gue turun, timbangan badan yang gue beli bakal jauh lebih awet dan tahan lama, langit menjadi cerah, burung-burung terbang dengan riang. Pertanda apa ini?

Dan Alhamdulillah lagi, semuanya batal. Liat grafik :


Fakta terburuk:






Lalu gue curhat ke beberapa temen gue dan mereka seolah janjian karna disetiap gue minta saran, jawaban mereka selalu sama, OLAHRAGA. Ya gue sadar banget sejak gue udah ga ada pelajaran Olahraga gue jadi jarang olahraga dan terlebih lagi dulu gue ikut acara inilah itulah. Sedangkan sekarang gue nganggur, olahraga yang masih berlaku yaaa paling jogging didalem kamar, itupun nyari hape gue yang ilang. Kesempatan jogging pun datang satu kali selama satu semester lebih. Bareng sodara dan temen kosan gue. Walau bentar tapi efeknya kerasa banget, gue laper setelahnya -__- itu mungkin olahraga terakhir gue sampe ketika lo baca tulisan ini. kesempatan lain dateng ketika gue ikut kepanitian acara dikampus. Mungkin ada yang dateng ke acaran GP Fest kemarin. buat yang belom tau mungkin bisa dijelasin sedikit. GP Fest itu acara terbesar dari jurusan Teknik Grafika dan penerbitan Politeknik Negeri Jakarta(TGP PNJ) dan insya Allah ada setiap tahun, buat yang belum dateng kemaren mungkin bisa dateng tahun depan (Y). Di acara itu kebetulan gue terstimulasi dari keinginan gue bernostalgia mirip kegiatan gue di SMA dulu. Dan gue mulai sadar mungkin kegiatan itulah yang ngebuat gue bisa tetap konsisten ga gemuk-gemuk.

Walaupun setelah acara itu selesai gue belum nimbang badan lagi, mau berkurang ataupun engga, buat gue itu adalah sebuah usaha. Usaha itu transportasi kita dalam mencapai ‘goal’ dari hidup kita. Dan sadar ga sadar, kadang kita membutuhkan masalah. Karna masalah membuat diri kita lebih ideal. Dalam kasus ini, gue berharap berat gue ideal.

Akhir kata, See yaa!!!
                                                 
 Salam Blogger,



Share this:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates