RANDOM POST

Minggu, 10 Mei 2015

Ian dan Yola



Hello blog yang seperti desa pedalaman, jauh dari peradaban visitor-visitor blog(efek liat blog yang sepi pengunjung).  Gimana kabarnya? Skip aja ya.

Semoga ini waktu yang tepat untuk mengisi blog lagi. Kali ini bahas kucing. Iya kucing lagi. Dari postingan sebelumnya pernah juga ngebahas kucing, lebih tepatnya ngebahas kalo ada kucing kurang beruntung  yang nyasar dirumah. Kabar baiknya, dia masih ada dirumah sampai sekarang, malahan nambah satu kucing lagi. Kabar buruknya walau dididik sedemikian rupa, kelakuan mereka tetep kaya binatang(?)

Setelah mengurus satu kucing jantan hampir selama 2 bulan lebih, datanglah si betina yang entah dari mana belum lama ini, sekitar dua minggu lalu. Yang jantan ini berwarna putih-hitam sedangkan yang betina berwarna hitam-putih-oranye. Mereka ini masih bocah yang belum banyak pengalaman. Mereka ini belum tau siapa yang lebih tinggi dalam rantai makanan, mereka atau tikus got yang gede-gede itu. Hal ini terlihat disuatu malam ketika keduanya kabur sekenceng-kencengnya karena tiba-tiba ada tikus yang lewat didepannya. Si cowo ini sempet gue namain Dian karena kegagalan gue menebak kelamin dia. Setelah gue tau dia ini cowo alhasil namanya berubah jadi Ian(walaupun cowo juga ada ko yang namanya Dian, biar lebih laki aja). Sodara gue sempet nyaranin merubah nama Dian menjadi Dion. Masalahnyaaa…. Tetangga gue sebelahan persis punya anak namanya Dion. Kalo nanti gue manggil-manggil Dion si kucing gue dengan intonasi yang manja, bisa jadi satu RT ngecap gue pedofil. Sementara yang cewe, dengan sangat hati-hati gue namai Herlambang, engga gue boong, namanya Yola. Selayaknya anak-anak beda kelamin di TK-TK, Dua bocah kucing ini awalnya berantem terus. Entah karna gengsi atau karna kucing memang gitu. Atau mungkin mereka cinta-cintaan monyet atau emang beneran berantem-beranteman monyet. Entahlah. Yang jelas Ibuku bilang, berantem itu ga baik tau.


Buat bikin mereka akur gue sampai nanya ke teman gue si Benny dan sodara gue si Kiki yang gue rasa expert masalah kucing. Salah satu saran yang gue dapet dari Benny itu supaya dikasih makan disatu daerah tapi tempatnya terpisah. Saran Kiki, lebih ke membiarkan aja karena kucing memang gitu kalo sebelumnya belom pernah ketemu. Gue coba saran Benny dan setelah itu ikuti saran Kiki. Syukurlah berhasil. Kedua kucing itu sekarang akur seperti dua teman yang dipertemukan kembali di reality show. Bedanya, mereka ga bertanya-tanya,”ini ada apa ini pake-pake kamera?!”. Sekarang mereka kalo dirumah kejar-kejaran muterin teras, mirip film India. Bahkan mereka sekarang tidur disatu alas yang sama. kadang juga mereka berdua pelukan lalu si Ian ngejilatin badan Yola. Lalu gue marah-marah dengan bilang ke Ian, “hey Ian kamu ini apa-apaan masih kecil sudah begini, bikin malu keluarga, dasar kamu!”. Hebat ya kekuatan persahabatan kucing sampe jilat-jilatan < Oke ini ga penting, skip!. By the way, jangan salah arti ya kucing itu kalo ngejilatin kucing lainnya itu tanda sayang, makanya dijilatin(dimandiin). Hari ini sepertinya sudah hampir seminggu Yola ada dirumah. Walaupun baru sebentar, Yola sudah mengerti beberapa peraturan di rumah ini. mungkin Ian yang ngasih tau ketika sambil menjilati Yola. Keduanya paham jika gue menjentikan jari atau berdecak atau membunyikan lonceng dari gantungan kunci, itu berarti gue memanggil mereka. Hebatnya, ketika gue melakukan salah satu dari ketiga hal itu entah dari mana mereka pasti mereka menghampiri gue dengan tergesa-gesa. Dibalik ke-alay-an tingkah kedua kucing ini, Dua kucing ini punya watak yang berseberangan banget. Perbedaan mereka:


 1.      Si Ian ini anak laki-laki yang hiperaktif sedangkan si Yola anak perempuan yang kalem tapi manja juga sih. Dua-duanya sama-sama caper kalo laper. Tapi kucing emang gitu deng.
2.    Si Ian suka becandain Yola duluan, pas Yola ngeladenin becandanya si Ian malah kabur. Kalah tenaga. Kalah gengsi.
3.      Ian ga suka di elus, kalo mau dicium palanya malah gue yang ditabok. Kalo Yola ini murahan sekali, tiap gue tiduran diruang tamu dia selalu naik ke badan lalu mendekat ke muka gue.
4.      Ian ini becandanya kaya ngajak berantem(nyakar tangan), kalo Yola selalu pasrah ketika diapa-apain.
5.      Ian mulutnya bawel, makannya banyak, lompatnya tinggi(pernah gue lagi bawa makanan dan tumpah karena si Ian yang lompat-lompat alay nyangkutin tangannya ke lengan jaket gue). Sebaliknya, Yola tetap pasrah dan tidak terlalu bawel. Seolah dikasih makan daki pun dia ga masalah.
6.      Tiap gue duduk di teras, bagian badan atas gue ini milik Yola, sedangkan yang bawah milik Ian. Ian doyan maenin kaki dan manjat-manjat kaki gue, sedangkan Yola masih dengan tingkah murahannya: menjamah muka gue.
7.      Si Yola ini punya selera yang baik, dia gamau makanan yang ga meyakinkan semacam ikan yang dicampur tempe atau ayam yang digoreng pakai baygon. Ia suka ikan goreng yang lezat. Selain itu, Berhubung gue kalo dirumah suka pake baju ketek, jadi ketek bisa mekar dengan bebas. Nah si yola ini suka gigitin ketek gue kadang dia nyelipin palanya diketek gue lalu diam, setelah itu menjilat-jilat(ini serius loh). Lalu apa hubungannya antara ketek dan ikan yang lezat? Hanya Yola yang tau. Selera Ian ini ga neko-neko, makan apa aja dia mau. Dilemparin kue pun dilahap. Jangankan kue, gue lempar bayi juga dilahap kayanya(bayi Ayam goreng). Ian ini mewarisi selera makan gue yang banyak maka dari itu untuk memuaskan nafsu makan si Ian ini, cukup ngebuat air mata gue jatuh beberapa tetes karena sedih ngeliat pengeluaran yang tinggi gara-gara dia. Engga gue boong. Tapi selera makan Ian ini serius banyak banget. Maka dari itu buat ngakalinnya, Ian ini selalu dikasih makan ikan diaduk dengan tempe.


Sekiaaan doain mereka tumbuh menjadi anak yang baik yaa.

Salam Blogger,

Share this:

2 komentar :

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates