Minggu, 06 Agustus 2017

5 Alasan kenapa Lo Harus Ngekos

Semenjak seminggu setelah gue lulus kuliah bahkan, gue rindu suasana di kosan. Ya, biar gini-gini gue juga punya prestasi: Gue adalah Survival yang berhasil selamat dari serangan pop mie atau mie gelas ditanggal tua. Mungkin yang kenal gue ada yang mikir, Rumah gue Cuma di Bekasi, kenapa gue ngekos? Oke gue agak manja sih, cape dikit sakit (sadar diri). Alasan lainnya justru yang nguatin tekad gue buat “oke, kayanya gue harus ngekos”: gue pelupa. Dari SD sampe SMA sekolah gue selalu deket rumah. Temen gue banyak yang bilang, “ah elu, kepleset ge nyampe”. Dalem hati gue: “Pale lu!”, Kepleset-kepleset aje, nyampe rumah sakit sih iya. Dari SD Sampe SMA gue sering kelupaan sesuatu, kelupaan bawa buku, bawa PR, bawa bukut temen gue yang gue pinjem buat nyontek PR, dan segala jenis lupa. Dulu, gue bisa pulang ambil sendiri, atau ada orang rumah yang anterin ke sekolah gue, Sedangkan ketika gue di depok, nyokap mau nganterin tugas gue gimana? Pake kereta Thomas?

Nah itu sih alesan singkat kenapa dulu gue mau ngekos. Buat kalian yang baru mau mulai ngekos dan sebelumnya ga pernah ngekos. Pasti se-engganya satu dari beberapa pertanyaan ini lagi muter-muter dikepala kalian(apalagi kalo di daerah calon kosan ga ada yang kalian kenal):

1.       “gue takut kalo ngekos”
2.       “gue ga ada temen nih jadi males kalo ngekos”
3.       “gue takut kesiangan, dirumah aja masih dibangunin”
4.       “kamar kos gue nanti angker ga ya”
5.       “gue pasti kangen rumah terus, ga akan kuat gue di kosan”


Itu kira-kira. Tapi ada loh orang yang justru ga sabar mau cepet-cepet ngekos. Alasan umumnya: Biar bebas. …. Pale Lu!

Selain pertanyaan poin 4, Pertanyaan terbesar yang ngeganggu gue ketika mau ngekos dulu adalah “kalo ada kecoa di kamar gue mesti apa?!”, serius, ini ga boong.
PASTINYA, masih ada yang ragu untuk ngekos padahal tinggal beberapa hari atau minggu lagi kalian bakal pindah. Untuk ngebantu kalian ilangin keragu-raguan itu, gue mau coba share ALASAN KENAPA HARUS NGEKOS:

1. Solusi Si Pelupa

Seperti yang gue bahas di Intro, Kita(orang pelupa) bakal kerepotan sendiri karena sifat kita ini. Selain Hemat Tenaga, dengan kos lo juga bisa hemat waktu untuk balik ambil barang-barang yang kelupaan di Kosan. Oke misal lo tetep ga ngekos dan lo naik kereta atau bis, atau angkutan umum semacamnya dengan alasan, “naik umum juga cepet ko, bulak balik gampang”, *amit-amit aja sih ini* barang lo bisa aja ketinggalan di kendaraan, terus mau gimana?, “Ya kejar lah wal kendaraannya”, PALE LU

2.  Belajar Atur Diri

Maksimal atau engganya kalian menjalani sebuah hari itu tergantung dua hal, Waktu dan Tenaga. Seperti gue ceritain di Intro, gue termasuk orang lemah, ya, dan gue bangga #thuglife #loveyuwal #mainkanDJ. Karena gue sadar hal itu, gue mempertimbangkan ngekos sebagai alternatif. Tenaga yang lo hemat karena ngekos timbal baliknya bakal tercermin di hasil belajar lo, ujian, hasil tugas lo, dll. Hampir Pasti Gitu.


3.   Belajar gaul
Dari sekian banyak hal berkesan yang gue inget di kosan, yang paling utama itu temen-temen gue disana. Mereka bukan orang yang gue kenal sebelumnya (walaupun beberapa udah gue kenal), tapi sekarang udah berasa keluarga.  Namanya hidup senasib, sama-sama selalu melalui masa tangal tua, jadi apa-apa di perjuangin bareng. Duit lo lagi tipis, kalo di warteg Cuma cukup beli nasi dan 1 macem lauk, temen lo juga sama, akhirnya kalian saling bagi lauk, jadinya pada dapet 2 macem, sama-sama enak kan?. Lo susah bangun tidur? Temen lo bisa bantu masang petasan didepan kamar lo, biar bangun, sama-sama enak kan?, “Pale Lu!”. Itu semua Soal berbagi dan Kebersamaan sih. Gue ngekos selama tiga tahun, setiap tahun gue pindah kosan. Di Tahun kedua gue ikut temen-temen di kosan lama buat ngontrak di sebuah rumah. Pas masa itulah kerasa banget kekeluargaannya. Ketika kita merantau ke sebuah daerah dan disana kita bertemu keluarga, setidaknya ada hal yang bisa bikin kita fresh lagi, setelah kita bonyok karena kerjaan kampus. Inti dari intinya, punya banyak kenalan, ngebangun hubungan yang baik dengan orang, ga akan ada ruginya buat kita ko gaes. Tetep satu hal yang perlu dipertahankan, siapapun yang kita temui, latar belakangnya apa, dsb, ambil hal positfnya, jangan tiru negatifnya.

4.   Belajar ngatur Uang
Yap, dengan lo ngekos, lo bisa belajar cara ngatur pengeluaran. Akan tiba masa dimana lo masuk ke ‘safe mode’. Ya. Demi kelangsungan hidup maka lo harus memaksimalkan uang makan, sedikit apapun sisa uang lo. Dulu Gue teledor banget soal pengeluaran (kalo sekarang teledor aja), alhasil yang jadi pertaruhannnya adalah uang makan gue. Kaya yang gue bilang, duit mingguan gue pernah sisa 30rb dihari kedua setelah gue dapet duitnya. Bwego abis. (FYI, ongkos hidup gue cair mingguan. Buat yang bulanan hati-hati rawan hilap). Akhirnya gue makan Cuma bermodalkan beli Nasi, lauknya? Oh no. no no no. No Lauk. Selama ada garam, atau saus, semua aman. Ya. Nasi + Garem. Mau yang enakan lagi? Modal dikit beli royco sana. Ini sih bukan buat di tiru, paling gak, kalo sesekali lo terjerumus ke ‘Safe Mode’, lo bisa manfaatin kombinasi ini:
      Note, bahkan ini semua dulu ga lebih dari 5rb.
             
·         Nasi Setengah Porsi + Garam
·         Nasi Setengah Porsi + Saus + Garam
·         Nasi Setengah Porsi + Sambel nasi Bebek (sambel bumbunya aja) atau sambel Pecel Ayam
·         Nasi Setengah Porsi + Tahu Pedas Jeletot
·         Nasi Setengah Porsi + Mie Gelas
·         Nasi Setengah Porsi + Tempe Oreg di warteg
·         Nasi Setengah Porsi + Mayonaise Pedas
·         Nasi Setengah Porsi + Bon Cabe (dulu jaman gue kos belum ada nih)

Temen Kosan gue si Abid, dia punya Life’s Goal nya sendiri selama dikosan: Ga boleh ada pengeluaran lebih dari 21rb per hari. Itu keren. Tantangannya buat kalian, bisa ga kalian sekonsisten Abid? “Bisa dong wal pasti”, oke, buktikan aja coba

5.       Belajar Susah
Ya, pada intinya lagi, semua yang diatas itu bikin kita belajar sih. Belajar gimana berubah: Yang tadinya boros jadi hemat, yang tadinya males, jadi agak rajin. Yang tadinya kuper jadi banyak bergaul. Yang tadinya serba dilayani jadi lebih mandiri. Yang biasanya ada kecoa diusiri jadi lo yang ngusir sendiri. Gue pernah denger dari entah siapapun itu, katanya, dengan susah kita lebih bisa menghargai hidup. Ya. Gue sangat setuju dan gue bookmark kalimat itu sampai sekarang.
Kalo Boleh gue simpulkan, dari Kelima poin yang gue ketik diatas, yang perlu banget untuk lo perjuangin adalah Poin ketiga. Karena akan lebih susah mengatur sesuatu yang berhubungan dengan orang lain. Tapi ketika lo berhasil membangun pertemanan yang baik, keempat poin sisanya akan lebih mudah dilewati. So, what the maksud dari kesimpulan you wal? kalimat tentang menjalin hubungan baik dengan teman kosan? Maksudnya adalah, kalo lo kurang duit lo bisa minjem dulu ke temen haha.

Oke segitu dulu deh, segini juga ga ada yang baca. Oh ya, Buat semuanya khususnya yang Muslim jangan lupa dijaga ibadahnya yaw walau ngekos.

Overall, gue bahagia bener di kosan. So, siapa bilang ngekos itu ga bahagia?
Semangat ngekos sob sob!


0 komentar:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)