RANDOM POST

Jumat, 24 Februari 2017

Berjalan





Diantara cahaya-cahaya lampu jalan yang menyilaukan mata gue setiap pulang kerja, gue selalu teringat satu hal: gue lagi jalan. Berjalan, dari satu titik ke titik lain. Bergerak, berubah. Intinya gue ga sama.
Berjalan itu bukan cuma soal lo pindah dari satu posisi ke posisi lain(aja). I mean, Ya berubah, dalam arti yang lebih luas. Muka gue, tinggi gue, berat gue, umur gue. "Berubah jadi ultramen termasuk dikategori bahasan ini ga wal?", lu pikir aja sendiri. Gue udah lebih tua 5 tahun semenjak blog ini pertama kali gue isi. Satu aja yang ga berubah: ketikan gue tetep minus manfaat ya ternyata.

Ya, Postingan ini soal 'berjalan', pindah dari satu titik ke titik lainnya. Hati ke hati lain contohnya, setelah sempat diajak berjalan-jalan jauh, melewati cukup banyak jalan berat dan gelap, akhirnya sekarang hati gue ga se-sepi ketika itu, dengan dia yang sekaranglah gue mau jalan bersama. Ga cuma soal hati, begitu juga umur, melewati masa sekolah, kuliah, dan sekarang kerja. Setiap becermin, gue selalu ngerasa ada yang beda. Selain jerawat gue yang numbuhnya pindah-pindah, juga muka gue, yang gue sadar "gue tua juga ya".

Gue udah ga sama, begitu juga lingkungan gue. Lingkungan pertemanan gue juga berbeda. Gue ngeblog pertama kali ketika SMP, pas gue lagi sering main sama Sosi, Ebi, Dimas, dan Septian. Sialnya, Blog aib itu masih ada ternyata. Udah sejak lulus SMP frekuensi main bareng kita makin jarang, apalagi sekarang. Kita punya kesibukkan masing-masing. Silaturahmi by teks rasanya cuma kaya kentut doang, baunya sebentar pas lewat depan idung aja. Ya, Mereka juga tumbuh, muka kita sama-sama menua, udah ga seperti anak-anak SMP lagi. Lainnya, yang berubah bukan cuma lingkungan pertemanan, keluarga gue pun begitu, semakin tua. Abang gue udah punya Anak perempuan yang cantik. Bokap udah pensiun. Nyokap juga jelas menua. Peliharaan gue udah berulang kali ganti. Baju-baju gue yang dulu udah lama dikasihin karena ga muat. Abang bubur langganan dari SD pun perawakannya berubah. Kira-kira apa ya yang ga berubah? gue gatau.

Dulu gue cuma mau main-main dan main mulu(sekarang maunya main aja ga pake mulu). Sekarang, setiap pagi gue buka mata, gue selalu berpikir, "umur gue berkurang lagi satu hari", "kapan ya gue nikah?", "bakal ada hal apalagi ya nanti?". Gue mikirin gimana masa depan gue setelah bangun, masa depan keluarga gue, masa depan istri dan anak gue nanti.

Ya berjalan. Gue masih berjalan. Pindah dari satu masalah ke masalah lain. Setelah sempat mencoba beberapa masalah yang gue yakin itu yang terbaik untuk gue coba saat itu. Allah maha tau apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Berjalan, melewati kenangan orang-orang yang gue kenal, yang sekarang udah berhenti berjalan lebih dulu. Berulang kali dan akan terus berulang menemui kondisi menyedihkan ini. Menemui kondisi dimana kita harus merelakan seseorang yang kita kenal untuk mulai berjalan di 'tempat lain'.

Dalam setiap perjalanan yang gue lakuin, gue selalu takut. Takut apa ini perjalanan akhirnya. Gue takut gue ga bisa berjalan lagi. Gue takut ga bisa menikmati perpindahan demi perpindahan seperti yang gue alami sebelumnya. Pindah dari satu masalah ke masalah lain yang baik buat gue. Kali ini gue sangat takut, karena ketika gue harus berhenti berjalan, akan ada yang merasa khawatir menunggu gue di tempat tujuan. Semoga aja ada.

Ketika gue ngerasa udah berjalan lumayan jauh, seperti sekarang, gue takut hilang ditengah jalan, karena satu alasan saja..


Sudahkah gue cukup bermanfaat bagi orang lain?

Share this:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates