RANDOM POST

Jumat, 15 Juni 2012

Tentang kenyamanan dan perubahan.



Nyokap ngajak gw nganterin dia ke pasar proyek bekasi sekalian nganter gw bikin kacamata. Mata gw mungkin terlalu indah kalo di tampilin di depan umum(najong), ya jadi mending gw pake kacamata aje. mata gw masih gelap banget, pengen tidur lagi. Cuma yaa karna gw memang udah jarang nganter nyokap kesana dan sekalian bikin kacamata, jadi gw iyakan tawaran nyokap. Sehabis siap siap, gw dan nyokap pergi kesana. “ayo berangkat..”, kata nyokap yang sedari tadi nunggu gw di depan rumah. “jalan kaki gapapa kan sampe depan mitra ? nanti naik angkot dari situ”, lanjut nyokap. Sebenernya gw siap aja kalo mau jalan kaki, tapi waktu itu gw buru buru dan make celana yang udah sempit banget di bagian pahanya, dan itu sesuatu banget. Bukan ga mungkin nanti Obrolan gw sewaktu di jalan jadi kaya gini:
“udah lama ga ke proyek nih ibu”, kata nyokap.
“loh emang aauw, mau beli apaan auuww aduh anjrit sakit ?”, jawab gw yang kemudian nyokap bakal nyate daging daging pantat gw pake beling botol kecap karna gw ngomong ga sopan depan nyokap. ya, teriakan
auuw itu karna ada yang kegencet. Trust me, it really hurt my ass so deep(apadah) -__-

Gw iyakan lagi tawaran nyokap yang ngajak jalan kaki. Ga ada yang spesial di perjalanan gw menuju tempat naik angkot itu. gw ga mood banget karna celana yang gw pake kesempitan, kegencet meeen. Sesampenya dipangkalan angkot(tentunya perjuangan banget jalan kaki pake celana kesempitan). Gw biarin nyokap masuk duluan baru gw nyusul naik lalu nyari tempat untuk duduk. Pas duduk aje celana gw ketarik sampe betis. Hebat -___-
“mampir ke apotek galuh dulu ya wal,ibu mau ngambil obat”, kata nyokap.
“oh, yaudah mampir aja”, balas gw.

Setelah melewati gunung dan lembah, lalu di kejar beruang sirkus dan dikejar mata mata, gw sama nyokap turun dari angkot tepat di sebrang apotek galuh. Kami masuk ke dalam.
“ieu teh nu bontot tea, si awal ?”, kata orang apotek disana yang artinya ‘ini awal yang ganteng cakep cool keren mempesona itu ya?’. ya gw yakin lu pada tau itu bukan artinya -__- ini artinya ‘itu yang anak bontot itu ya, si awal ?’
“iya”, jawab nyokap sambil senyum. Gw Cuma bisa ikut senyum. Gw lupa nama bapa bapa itu siapa, tapi gw masih inget mukanya. Gw inget tempat ini. Ya, nyokap dulu sering bawa gw kemari karna nyokap dulu kerja disini. Apotek Galuh Bekasi, ada yang pernah liat ? apotek ini ada di pinggiran jalan kalau kita mau ke proyek tapi dari arah stasiun. Ya, tempat ini dulu rame, rame banget malah, dulu jantung kota. Apotek ini juga merangkap sebagai tempat praktek dokter. Gw inget banget di Apotek ini dulu gw pernah tambal gigi, sekarang tambalannya udah lepas dan mesti dicor, disini gw nangis nangis kalo lagi di ambil darah, dan ehm.. disini gw disunat dengan kejam. Di Apotek inipun katanya tempat Bokap sama Nyokap gw ketemu. Entah obat apa yang dulu bokap beli di apotek ini sampe nyokap bisa tertarik sama bokap. Yang jelas bukan kiranti. udah lama ga kesini, gw ngerasa di sini ga banyak yang berubah. Posisi kasirnya masih sama, begitupun tempat naro TVnya, bahkan kipas angin di ruang tunggu masih sama banget kaya gw terakhir liat sewaktu kecil. Sambil nunggu nyokap kerja, dulu gw suka duduk di bawah kipas angin ini karena anginnya adem, seengganya cukup kenceng lah buat niup jauh bau kentut gw yang mungkin aja dulu kelepasan dan semerbak ke seluruh ruangan, atau kadang ada benda lain yang keluar dan itu bukan angin(you knowlah). kabar terakhir dulu seisi Apotek ini kritis keracunan gas aneh misterius. Oke skip. Orang orang disini juga ga banyak yang berubah, masih banyak yang ga asing seperti tukang parkirnya, penjual minuman, juga para pegawai apotek. Ada juga pegawai disini yang baru karna pegawai yang dulu udah pada berhenti kerja, termasuk nyokap gw. “dulu mah awal masih kecil banget , sekarang udah tinggi berkumis”, kata pegawai yang juga temen nyokap gw sambil ketawa. Gw senyum ke arah dia dan yang lain, gw pun ngobrol bernostalgia. Bernostalgia di apotek itu bukan berarti gw duduk di bawah kipas dan cepirit lagi kaya dulu gw kecil. Disitu gw ngobrol apapun walau rada canggung. Menikmati apa yang pernah gw rasakan dulu.

Nyokap selesai ngambil obat dan kita langsung menuju optik.
“apotek ini kalo malem masih rame bu ?”, Tanya gw sewaktu di jalan menuju optik.
“sekarang ? udah engga, sejak jalan ini di buat satu arah, jadi sepi. Tapi masih ada juga ko yang mau kesitu”. Jawab nyokap. Walau jarak dari Apotek ke Optik itu deket, ada banyak hal yang gw obrolin sama nyokap, termasuk abang yang sering jualan bakpau di depan apotek yang sekarang udah ga jualan lagi. Gw sampe di optik. Benar kata nyokap, Apotek ini udah sepi, ga serame apa yang gw pernah liat dulu. Semua udah berubah. Perjalanan ke optik juga banyak rintangannya, kaya sewaktu gw mati matian ngindarin e’e kucing yang numpuk tiga biji dan hampir keinjek, lalu nyokap teriak “anakkuuuu awaaassss!!!!” (oke ini lebay,SKIP!). Setelah dari optik gw nganter nyokap ke proyek buat beli bahan. Pasar Proyek ini juga udah sangat berubah. Dari pasar semi-tradisional berubah jadi Toko yang lebih modern. Tanah yang mereka pake dulu buat jualan sekarang udah mau di bikin bekasi junction dan mereka berjualan di pinggir jalan. Di tempat ini dulu bokap selalu beliin gw tas dan peralatan sekolah lainnya, seengganya berlangsung selama gw SD sampai kelas satu SMP. Gw nungguin nyokap yang lagi milih milih bahan buat di beli, sementara itu gw duduk sambil ngecek sandal. kali aja ada ranjau yang ga sengaja ke injek. Tiba tiba ada seorang anak perempuan umurnya kira kira 2-3 tahun, dia senyum senyum ngeliatin gw, trus ngedeketin gw trus mundur lagi trus ngedeketin gw trus mundur lagi, mirip orang yang mabok lem trus di ajak maen galaksin. Gerakannya meracau. Gw nunduk aja fokus ngeliatin sandal. Sandal gw rasanya lebih penting dari pada ngeliatin bocah perempuan yang lagi mabok lem. Tiba tiba dia melongo sambil ngemutin telunjuk di depan gw yang lagi nunduk. Gw kaget. ini bocah psikopat apa gimana tau. beruntungnya gw karna dia ga bawa piso dan sedotan pop ice buat nusuk gw. Gw cuma senyum dan ngeliatin dia. Anak ini lucu ya, sepertinya dulu sewaktu kecil gw juga pernah bersikap kaya gini sama orang. Cuma bedanya, gw dekil dan ga lucu.

Setelah sekian lama nunggu, gw sama nyokap sepakat mau kerumah bibi gw naik angkot. Sebelum naik, gw ngeliat ada satuan pengamanan apalah itu namanya yang lagi nertibin beca. Menurut gw ini freak banget, entah kenapa gw ngerasa bingung banget ngeliatnya. Cuma untuk dipertanyakan. gw bingung apa alesannya beca beca itu di angkat ? toh becanya juga gabikin macet, mereka ga ngeganggu jalanan juga. Mereka ga ngegunain becanya itu buat trek trekan juga, mereka ga ngeganggu masyarakat juga, bahkan beca ga ada polusinya. tapi kenapa diangkat gitu ya ? baru kali ini gw ngeliat langsung, muka muka yang punya beca itu keliatan pasrah banget. Ya mungkin karna para abang beca itu mangkal di area yang ga semestinya mangkal. Tapi yang gw liat kemarin, dengan mereka ada disitu juga keliatan biasa aja, gaada perasaan keganggu karna mereka mangkal disitu. Ko bisa sedetil ini ya, sedangkan yang ngatur Negara dan mewakili Masyarakat ini aja belum di tertibin secara detil. Ya memang benar, sudah banyak yang berubah. Oh ya Jangan berpikir tulisan ini sok banget ngebela atau apalah, tapi memang udah seharusnya kita memperhatikan tanah yang kita pinjam untuk tumbuh ini (Y)

Beralih dari kejadian tadi, Gw naik angkot menuju rumah bibi. Karna macet, perjalanan itu kerasanya cape banget. Sampe baju ga kerasa udah basah keringet dan ketek udah hampir ngeluarin polusinya, satu angkot hampir mati. Setelah sampai di sana gw duduk di teras rumah dan cuman melamun aja.

Lucu ya, ternyata udah lama banget gw ga melakukan hal hal yang udah gw jalani hari ini. gw sadar gw emang udah jarang nganter nyokap ke proyek atau ke Apotek, tapi gw ngelakuin hal itu hari ini, naik angkot dengan nyokap, ke optik dan ke rumah ini, rumah adik dari nyokap gw. kayanya gw sebegitu ga perhatiannya dengan masa lalu ya sampai gw serindu ini. apa yang gw inget sewaktu kecil sangat terbatas, dan hanya sedikit hal yang masih gw inget.

Sekarang gw udah hampir 18 tahun dan Alhamdulillah udah lulus SMA, gw akan pindah ke depok untuk kuliah di salah satu PTN di sana. Frekuensi gw di bekasi mungkin akan semakin jarang. Mungkin ini adalah hadiah terbaik yang Allah atur karna menyediakan hari kemarin. Berbeda dengan gw yang masih pendek yang dulu suka cepirit di bawah kipas, sekarang tinggi gw udah bukan sepinggang bokap lagi. Gw udah tinggi, udah berkumis, gw udah tau gaya sedangkan dulu kalo di dandanin kaya hanoman sekalipun gw ga akan peduli. gw akan sekolah untuk kelanjutan masa depan gw. gw sadar belajar di perguruan tinggi bukan jaminan kita bisa sukses, bukan hal yang bisa ngebuat kita ada di posisi yang nyaman senyaman hari ini atau kemarin. ngomong ngomong soal nyaman, Sewaktu di angkot, gw sempat menyimpan kalimat lagu yang di nyanyiin pengamen, “kami memang anak jalanan, tapi kita lari bukan untuk pelarian, dan tentulah kami punya alasan”. Mungkin ini jawabannya, kenyamanan. Ya, kita memang harus bisa mencari dimana tempat yang aman dan nyaman. Seperti para pengamen itu, mungkin alasan mereka berada di angkot dan bernyanyi dengan pakaian yang alakadarnya itu pun karna sebuah kenyamanan. Dan layaknya mereka, gw nyaman dengan apa yang gw bisa lihat sekarang, dengan apa yang bisa gw rasakan sekarang, itu lebih lebih dari kata nyaman. Dan gw berharap agar semua pilihan yang udah gw ambil bisa membuat gw nyaman, seperti bekasi kita yang indah ini. Masa lalu mungkin tidak akan pernah bisa di rubah. tapi melalui hari ini, kita harus bisa merubah masa depan.



Share this:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates