RANDOM POST

Minggu, 17 Juni 2012

Waiting = Process



Ketika hati hanya bisa diam menunggu jawaban, hati murung, ia menunduk, ia gelisah entah karena apa. kenapa hati harus dibuat menunggu ? kenapa hati harus berbicara sepi dan tidak satupun orang bisa mendengar ? kenapa mulut bisa berdusta mengenai hati ? tidak satu orangpun mau berbicara kenapa. tidak semudah itu hati menunggu. setiap orang memiliki hati untuk mendengar, untuk berbicara, untuk merasa. tidak ada hati yang berani berbohong, berbeda dengan mulut yang begitu berani bicara 'ada apanya'. dengan menyesal kita lagi-lagi harus bertanya, kenapa harus hati ?

tiba-tiba gue teringat dengan pengalaman buka puasa bareng di panti asuhan yang juga merangkap panti jompo. saat itu gw lagi ada di acara buka puasa bersama dengan OSIS dan Anak-anak panti asuhan maupun panti jompo. gw ngeasa tersentuh banget di situ karna ngeliat mereka rukun-rukun,saling menghibur, padahal mereka sebatang kara tanpa keluarga yang nemenin mereka. sodara gw juga beberapa waktu lalu abis ngunjungin Panti Jompo. dia nyeritain banyak cerita. bukan, dia bukan nyeritain kalo dia nemu sendal jepitnya yang ilangpas sholat jumat. dia cerita kalau ada banyak latar belakang dari cerita mereka. salah satunya ada yang ga diurus lagi sama keluarganya. ko bisa ya ?


Anak kucing diperhatiin ibunya banget, di mandiin(dijilat), di bawain makan, dilindungin, malah ga jarang juga di cebokin. seengganya sampe umur anak kucingnya itu dianggap udah bisa ngurus diri sendiri sama induknya, atau kadang di tinggal gitu aja karena induknya mati atau selingkuh sama kucing lain. oke itu berbeda dengan manusia dan gw juga ga ada niat nyama nyamain manusia dengan kucing. manusia punya otak yang cerdas dan perasaan yang lebih peka dari pada makhluk lain. manusia lebih bisa menangkap kasih sayang. ketika kita ngeliat ada seorang yang udah tua renta di tinggal keluarganya yang sibuk, lalu keluarganya nitipin orang tua itu ke panti jompo dan ga ditengok tengokin lagi, apa yang kira kira di rasain sama orang tua itu ? sedih ? itu udah pasti. marah ? mungkin aja. kangen ? itu gausah di tanyain lagi karena jawabannya udah pasti iya. sekarang kita coba pikirin, betapa beruntungnya kita hari ini dan kemarin. kita masih punya keluarga yang utuh, yang masih menganggap kita dan membantu kita walaupun ada beberapa dari kita yang orang tuanya udah di panggil Allah. we know about 'what the meaning of family' because we can feel it.

gw suka banget makan di emperan. entah kenapa makan di pinggir jalan itu lebih asik. selaen lebih ngirit duit(biasalah,mental anak kos), karna suasananya enak aja. salah satunya ada hiburan yang jarang jarang bisa ditemuin di tempat makan yang gede gede itu, nyanyian pengamen. suara mereka enak di denger, berbeda dengan gw yang kalo nyanyi lebih kedengeran kaya kentut orang lagi sembelit. rata-rata lagu yang mereka nyanyiin bukan cuma lagu yang udah terkenal, tapi juga lagu karangan mereka sendiri. berbeda lagi dengan gw yang ngapalin lagu olga yang hancur hatiku aja perlu berbulan bulan, malah suka ngintip teks. kebanyakan lagu yang mereka buat itu rasanya curahan hati mereka. pernah gw ngutip sedikit lagu yang mereka nyanyiin, "kenapa kami yang diremehkan.. kami memang anak jalanan.. dalam perasaan kita semua sama.." dan blablabla gw lupa gimana lanjutannya, gw juga lupa waktu itu gw denger ini dimana. satu satunya yang masih keinget ya kutipan kata kata itu. Amazing abis kata katanya. sekarang kita mengevaluasi diri lagi, pernah ga sih kita ngaggep orang lain dengan sebelah mata ? yang di maksud sebelah mata bukan berarti lo nutup satu mata lo terus ngeliatin orang sambil bilang, "ciluk.. bwa", atau seperti kapten bajak laut dan semacamnya. I mean, seperti ketika lo ngeliat seseorang itu cuma dari hal hal buruknya doang. gambarannya mungkin jadi kaya gini :



ya. semisal gini, ada dua orang teman. yang satu namanya tejo dan yang satu namanya belek. si tejo nyolok matanya si belek dan si belek nyolok idungnya si tejo  dan mereka pun berdamai(oke ini ga nyambung). cerita yang bener begini, misalkan ada dua orang sahabat(tejo dan belek). si tejo selalu ngebantu si belek ngajarin PR, suka nolongin si belek dan suka sama belek(loh?). pokonya si tejo baik banget sama si belek. begitupun si belek yang baik banget sama tejo dan nganggep tejo kaya keluarga si belek. tapi suatu hari si tejo pergi jalan jalan padahal dia udah ada janji sama si belek. si belek pun marah banget sampe mereka berdua akhirnya ciuman musuhan. si belek langsung memandang si tejo sebagai orang omdo.

dari cerita mengharukan di atas(mananya yang haru), coba deh pikirin, ko segampang itu ya bisa musuhan. apa cuma karna si tejo ga nepatin janji ? oke kita tau janji itu mahal, tapi si belek ga mikirin kenapa tejo bisa sampe kaya gitu. ada banyak kemungkinan, bisa aja si tejo lupa, atau si tejo palanya keserempet delman dan amnesia ringan atau bisa juga dengan alasan lain yang lebih logis. bagaimana bisa si belek begitu cepet nganggep si tejo sebagai orang yang negatif. padahal si tejo selama ini udah baik banget. esensinya, ko perbuatan yang baik bisa tercoreng gitu aja dengan kesalahan kecil ya. seperti gambar aneh yang ada di atas tadi. lo bisa coba buktiin hal ini ke orang lain, coba ambil secarik kertas putih polos. lo kasih liat ke orang lain dan tanya apa yang dia liat. biasanya mereka bilang "kertas putih", atau jawab "ga ada". hati hati kalo orang yang lo tanya itu malah jawab, "ada perempuan berambut panjang lagi nangis", atau lebih ngerinya lagi kalo jawabannya,"ada hati kamu muaach hihihi", bisa jadi yang lo tanya barusan orang gila, mungkin -___- lalu lo buat satu titik kecil di tengah kertas putih itu dan tanya lagi ke orang lain apa yang dia liat, dan lo dapet jawabannya. (ini pernah gw liat di film kungfu jaman dulu, gw lupa namanya). balik lagi ke lirik yang diciptain pengamen barusan, mereka sebenernya orang orang baik. sayangnya orang orang udah terlanjur berfikir negatif tentang mereka. dan itu hal yang bener bener menyakitkan.

balik lagi ke maksud kenapa gw nulis posting ini, tentang yang udah gw ceritain seperti orang orang di panti jompo dan panti asuhan, juga tentang pengamen itu. dari sorotan mata mereka keliatan banget kalo mereka lagi nunggu sesuatu, entah itu menunggu keluarganya jemput mereka dan ngajak makan bersama, ngobrol dan ketawa bareng, atau menunggu ada orang lain yang bisa ngeliat mereka dengan dua mata. ya ini yang membosankan, menunggu dan menunggu. menurut gw 'waiting is boring' adalah kalimat dengan sebelah mata. kalau kita memandang kata menunggu dengan dua mata, mungkin hasilnya 'waiting is process'. gw bukan peramal yang menggeliat di aquarium. tapi itu bener bener keliatan dari sorotan mata mereka. menunggu sesuatu yang mereka sendiri udah tau jawabannya, nol. dibalik itu semua, mereka sadar kalau keluarga itu ada dimana-mana, dan yang membuat mereka tetap hidup sampai hari ini adalah keluarga yang selalu ada untuk mereka. ketika hati hanya bisa diam menunggu jawaban, sesungguhnya ia tidak diam, hanya berusaha tenang. sepertinya kita cuma butuh saling tau dan menghargai. seperti kata pengamen itu, dalam perasaan kita semua sama. 


Share this:

Posting Komentar

Sebagai manusia normal, gue masih banyak kekurangan. apabila ada kritik ataupun saran silahkan disampaikan disini. dengan catatan: harus sopan :)

 
Designed By OddThemes & Distributd By Blogger Templates